[Twoshot- 2nd Shot/Final Shot] It’s You

tumblr_npb86jcA2N1roxgsyo1_1280

Author anonymouspark

Genre: Romance, School Life.

Lenght: Oneshot

Cast:

Byun Baekhyun

Ahn Hye Jin (OC)

 Do Kyungsoo

Other Cast: EXO

Disclaimer: This is just a fanfic. Already posted here

A/N: This story fresh from oven (read:my brain). All of cast belong to God. Poster made by me.

Before: Teaser l 1st Shot

Sebelumnya:

“Ya! Jangan mengacak rambutku,” Hye Jin sedikit kesal sekaligus senang dengan apa tingkah Baekhyun. Melihat hidung Hye Jin mengerut, Baekhyun kembali mencubit pelan hidung Hye Jin.

“Aku ke kelas duluan ya. Sampai bertemu nanti!” pamit Baekhyun

Hye Jin dapat merasakan tingkah Baekhyun lebih aneh dari biasanya. Kenapa tiba-tiba Baekhyun terlihat baik di depannya dan terlihat lebih manis.

‘Ada apa dengan sikap lelaki itu?’ batin Hye Jin.

2nd Shot/Final Shot

Aku tidak ingin menyangkal takdir yang menginginkan aku dan kamu menjadi kita

Hye Jin melanjutkan langkahnya ke kelas. Senyum Hye Jin tidak hilang dari wajahnya saat Baekhyun berlalu hingga sekarang. Ruang kelas yang terlihat sepi tiba-tiba begitu ramai oleh kehadiran Kyungsoo. Chen dan Chanyeol.

“Hye Jin-ah, aku lihat suasana hati mu sedang bagus, ada apa?” Chen heran melihat Hye Jin tersenyum seolah gadis itu sudah tidak waras lagi.

“Benar Hye Jin-ah, kenapa? Apa besok kau akan pergi ke pesta prom bersama Baekhyun? Apa kau meminta lelaki itu untuk menemani mu? Apakah dia mau pergi bersama mu?” Chanyeol terdengar sangat cerewet seolah membuat telinga Hye Jin panas mendengarnya.

“Dia akan pergi bersamaku, Hye Jin mana berani untuk bertanya langsung dengan Baekhyun,” ujar Kyungsoo menjawab pertanyaan Chanyeol tadi. Mendengar tiga lelaki yang cerewet ini membuat suasana hati Hye Jin yang bagus menjadi buruk.

“Ya! Apa kalian berdua sudah mengajak pasangan kalian untuk pergi prom? Jangan mengurusku. Apa yang akan terjadi hari ini, pagi-pagi aku sudah mendengar mulut cerewet kalian bertiga,” Hye Jin berlalu meninggalkan Chen, Kyungsoo dan Chanyeol.

Chen, Kyungsoo dan Chanyeol tertawa melihat wajah kesal Hye Jin hingga melihat hentakan kaki gadis yang berlalu meninggalkan mereka bertiga.

***

Setelah mengerjakan pekerjaan rumah, Hye Jin membaringkan badannya di kasur. Pikiran Hye Jin penuh dengan pesta prom yang akan diadakan besok malam. Hye Jin memang selalu menolak Kyungsoo untuk pergi bersamanya ke pesta prom. Tentu saja ada alasan kenapa Hye Jin tidak ingin pergi ke pesta prom tersebut. Hye Jin terlalu malas untuk melihat Baekhyun yang akan berdansa dengan gadis lainnya. Hye Jin terlalu benci untuk melihat Baekhyun bersama gadis lain. Tetapi Hye Jin bisa apa karena Baekhyun telah memilih.

‘Drrt drrt drrt’

Ponsel Hye Jin yang bergetar sukses membuyarkan pikiran Hye Jin dari pesta prom. Terlihat di ponsel Hye Jin seseorang mengiriminya pesan.

Dari: Baekhyun

Hai, aku sekarang berada di luar rumah mu. Bisakah kau membuka jendela kamar mu?

Pesan masuk dari Baekhyun sukses membuat Hye Jin meloncat dari tempat tidurnya. Hye Jin membuka jendela kamar lalu melihat Baekhyun dengan sweater abu-abu dan rambut hitamnya yang sedikit berantakan.

Hye Jin kembali sibuk dengan ponselnya, menekan nomor telepon Baekhyun dan menelepon lelaki itu. “Ada apa malam-malam begini?” tanya Hye Rin.

“Tidak ada, hanya ingin menyapamu. Hai….” balas Baekhyun sembari melambaikan tangannya ke atas.

Hye Jin kecewa mendengar jawaban Baehyun. Hye Jin berharap kedatangan Baekhyun adalah sesuatu yang lebih. Namun ternyata kehadiran lelaki itu hanya untuk menyapanya.

“Baiklah kalau begitu. Hai kembali,” Hye Jin memutuskan panggilan lalu meninggalkan jendela tanpa menutupnya kembali dan menjatuhkan dirinya di sofa dekat jendela kamar.

Baekhyun terkejut saat Hye Jin memutuskan sambungan terlebih dahulu dan saat mendengar suara yang kesal dari mulut Hye Jin. Melihat jendela kamar Hye Jin yang masih terbuka dan posisi jendela kamar yang tidak terlalu tinggi dengan sisi bangunan yang terlihat memungkinkan bagi Baekhyun untuk memanjat, tanpa menunggu waktu yang lama Baekhyun pun mulai memanjat hingga jendela kamar Hye Jin. Saat menggapai jendela Hye Jin, Baekhyun membiarkan dirinya didalam kamar Hye Jin. Baekhyun mengira dirinya akan jatuh di lantai kamar Hye Jin, ternyata tidak. Baekhyun terjatuh tepat diatas badan Hye Jin. Dengan segera sebelah tangan menahan badannya agar tidak menindih badan Hye Jin. Baik Hye Jin dan Baekhyun sama-sama diam di tempat, mencoba mencerna apa saja yang baru terjadi diantara mereka berdua.

Hye Jin pernah bermimpi melihat Baekhyun dengan dekat seperti ini. Tetapi Hye Jin tidak pernah mengira bahwa dirinya akan bisa sedekat ini dengan Baekhyun. Melihat Baekhyun dengan jarak yang dekat seperti ini membuat hati Hye Jin semakin tidak karuan. Begitu pula dengan Baekhyun, melihat Hye Jin dekat seperti ini adalah hal yang baru bagi Baekhyun. Melihat wajah Hye Jin dengan jarak yang dekat seperti ini, Baekhyun menyadari sesuatu hal yang tidak pernah dia lihat dari seorang Hye Jin.

Hye Jin tentunya ingin bertahan dengan jarak waktu yang lama seperti ini dengan Baekhyun. Tetapi tidak bisa karena dengan bodohnya Hye Jin terbatuk dan membuat Baekhyun sadar dan menjauh badannya dari Hye Jin.

“Maaf, aku tidak bermaksud—“

“Tidak apa-apa, menyelinap di kamar seorang gadis saat hampir tengah malam ada suatu hal yang wajar,” Hye Jin mencoba membuat lelucon namun terdengar sinis.

Baekhyun mendengar ucapan Hye Jin yang tajam hanya bisa mengeluarkan tawanya. “Aku sangat suka dengan selera humor mu,” ucap Baekhyun.

Hye Jin dan Baekhyun sama-sama terdiam. Keduanya sibuk dengan pikiran mereka masing-masing. Bagaimana mereka akan memulai kembali perbincangan mereka.

“Jadi…” Baekhyun membuka suaranya pertama kali. Hye Jin kembali menatap Baekhyun saat lelaki itu kembali membuka suaranya. “Jadi apa?” tanya Hye Jin.

“Prom besok, kau akan pergi?” tanya Baekhyun. Hye Jin mengira Baekhyun akan mengatakan sesuatu yang penting, ternyata tidak.

“Aku akan pergi prom besok,” jawab Hye Jin sembari mengangguk kecil.

“Dengan siapa?” Baekhyun kembali bertanya.

“Kyungsoo, lelaki cerewet itu selalu memaksa ku untuk pergi bersamanya. Bagaimana dengan mu? Kau akan pergi?” Hye Jin kembali bertanya dengan Baekhyun. Tentunya Hye Jin perlu memastikan perasaannya akan baik-baik saja saat Baekhyun menjawab pertanyaannya nanti.

“Aku…aku harus pergi, sudah larut malam, sampai bertemu besok,” pamit Baekhyun lalu berlalu meninggalkan Hye Jin.

“Baekhyun! Hati-hati!” Hye Jin berteriak kecil agar tidak membangunkan orang-orang.

“Baiklah,” balas Baekhyun pelan.

Setelah sampai di luar rumah Hye Jin, Baekhyun kembali melambaikan tangannya yang dibalas oleh Hye Jin. Hye Jin kembali membaringkan badannya di atas kasur lalu berdoa agar dirinya bisa tidur nyenyak malam itu.

***

“Aku menyukaimu, aku tidak tahu sejak kapan perasaan ini, tetapi aku telah berniat tepat saat sebelum masa SMA ini berakhir, aku ingin memberitahu mu tentang perasaan ku ini,” tangan Hye Jin yang memegang bunga mawar putih perlahan bergerak menuju Baekhyun dan memberikan bunga tersebut.

“Hye Jin…” suara pelan Baekhyun terdengar sangat lembut di telinga Hye Jin. Baekhyun tersenyum melihat Hye Jin yang salah tingkah, lalu berkata “Aku juga menyukaimu, tetapi…”

Hye Jin senang saat mendengar Baekhyun juga menyukainya, namun Hye Jin kembali murung saat mendengar ‘tetapi’ keluar dari mulut Baekhyun. Apa maksud Baekhyun mengucapkan ‘tetapi’ setelah membalas perasaannya.

“Kau tahu kan, aku sudah bersama Haneul,” Baekhyun kembali melanjutkan pembicaraanya yang sempat berhenti tadi. “Maafkan aku Hye Jin—“

Mulut Baekhyun kembali berhenti berbicara saat Hye Jin mengangkat kedua tangannya, seolah-olah memberitahu Baekhyun untuk berhenti berbicara. Hye Jin tersenyum kecil sebelum air matanya keluar. Hye Jin awalnya takut untuk jujur dengan Baekhyun, Hye Jin tahu persis kalau ini akan terjadi, tetapi bagaimanapun Hye Jin tidak tahan untuk menyimpan perasaannya sendiri dan sekarang Hye Jin harus menanggung sakit hatinya lagi.

“Maafkan aku, Hye Jin—“

“Lupakan saja. Aku tidak ingin mendengar apa-apa lagi, dan buang saja mawar pemberian ku, mungkin bunga itu tidak berarti apa-apa bagimu,” Hye Jin berlari meninggalkan Baekhyun

“Ya! Hye Jin! Gadis pemalas! Bangun cepat!” suara lelaki itu berhasil menjauhkan Hye Jin dari mimpi buruknya. Hye Jin terloncar mendengar teriakan lelaki tersebut dan dirinya berhasil jatuh di lantai kamar.

“Apa-apaan gadis ini,” Kyungsoo menunduk lalu menolong Hye Jin kembali terduduk di atas kasur. “Kenapa kau bisa seperti itu saat aku membangunkan mu?” tanya Kyungsoo.

“Mimpi buruk,” jawab Hye Jin singkat. “Mimpi buruk tentang?” Kyungsoo kembali bertanya.

“Aku ditolak oleh Baekhyun,” Hye Jin kembali menjawa Kyungsoo. “Benar, lagi dan lagi kau memimpikan itu,” ujar Kyungsoo.

“Oke, berhenti membahas mimpi aneh mu itu, sekarang cepatlah bersiap-siap untuk pergi ke pesta prom bersama ku, cepat mandi sana,” Kyungsoo mendorong kecil Hye Jin.

“Tetapi—“

Ucapan Hye Jin terpotong saat Kyungsoo menaruh telunjuknya di bibir Hye Jin. “Bersiap-siap lah Hye Jin, aku yakin kau tidak akan menyesal untuk ini,” Kyungsoo kembali mendorong kecil Hye Jin.

Hye Jin kembali melanjutkan langkahnya ke kamar mandi. Dalam hati, Hye Jin tidak percaya dirinya bisa menurut dengan perintah Kyungsoo hari itu.

Setelah mandi, Hye Jin langsung keluar dengan gaun yang dibelikan oleh Kyungsoo beberapa waktu yang lalu. Kyungsoo terlihat kagum dengan penampilan Hye Jin yang berbeda saat itu. “Kau terlihat manis, hanya butuh beberapa sedikit perubahan,” ucap Kyungsoo lalu menarik lengan Hye Jin dan mendudukan Hye Jin di depan meja rias.

“Aku akan mengeritingi sedikit rambut mu agar kau terlihat lebih manis,” Kyungsoo sibuk dengan rambut Hye Jin.

Hye Jin kembali menurut dengan Kyungsoo. Hye Jin melihat Kyungsoo seolah-olah dirinya tidak percaya dengan kepandaian Kyungsoo dalam menata rambutnya.

“Jangan melihatku aneh seperti ini, aku memiliki seorang kakak yang selalu meminta ku untuk menolongnya dalam hal ini, jadi jangan berpikiran yang macam-macam,” ucap Kyungsoo.

Mendengar penjelasn Kyungsoo, Hye Jin hanya bisa mengangguk kecil. Kyungsoo yang selesai menolong Hye Jin terlihat sangat puas melihat gadis itu terlihat lebih cantik dengan penampilan yang baru.

“Kyungsoo, aku…” bisik Hye Jin. Kyungsoo tersenyum melihat respon Hye Jin yang merasa berbeda setelah berkaca. “Benar, kau terlihat cantik,”

“Kau juga terlihat tampan, baiklah kalau begitu, ayo kita ke prom sekarang juga,” Hye Jin menarik Kyungsoo dari kamar berlalu ke mobil Kyungsoo.

***

Sampainya di pesta prom, Hye Jin berjalan tentunya dengan menggandeng lengan Kyungsoo. Beberapa gadis memberikan tatapan benci terhadap Hye Jin.

“Jangan pedulikan mereka, mereka hanya iri karena dirimu sangat cantik malam ini,” bisik Kyungsoo di telinga Hye Jin saat gadis itu menundukan kepalanya.

“Aku akan bertemu dengan teman-teman ku sebentar, bagaimana—“

“Aku akan mencari minuman, aku sangat haus, kau pergilah,” Hye Jin berjalan meninggalkan Kyungsoo terlebih dahulu. Hye Jin sengaja membiarkan Kyungsoo menemui teman-temannya terlebih dahulu.

Kyungsoo selesai dengan urusannya, kembali mencari keberadaan Hye Jin. Terlihat Hye Jin berdiri di dekat gazebo, Kyungsoo langsung menghampiri Hye Jin.

“Hei—“

“Hei Kyungsoo, kau sudah selesai, bicara lagi nanti ya, aku akan te toilet,” Hye Jin berlari meninggalkan Kyungsoo. Namun langkah Hye Jin berhenti saat Kyungsoo menahan lengan Hye Jin lalu memberi Hye Jin kertas kecil yang berisi note.

“Jangan lupa baca ini,” Kyungsoo kembali berlalu meninggalkan Hye Jin.

‘Aku tunggu di atap gedung sekolah, temui aku disana’

Setelah selesai dengan urusan toilet, Hye Jin melanjutkan langkahnya ke atap sekolah. Dengan susah payah Hye Jin berjalan menuju atap sekolah.

“Kenapa aku harus memakai sepatu hak tinggi seperti ini,” ucap Hye Jin langsung mencopot sepatu hak tingginya tersebut.

Saat sampai di atap gedung Hye Jin melihat punggung seorang lelaki. Terlihat lelaki tersebut mengenakan tuxedo hitam persis terlihat seperti Kyungsoo. Hye Jin dengan langsung berteriak “Ya! Kyungsoo! Ada apa kau menyuruhku kesini—“

Hye Jin menutup kedua mulutnya saat melihat lelaki itu membalikkan badannya. Ternyata lelaki itu bukan Kyungsoo melainkan Baekhyun. Hye Jin terpaku di tempatnya. Baekhyun melihat Hye Jin terlihat sangat berbeda malam itu, bagi Baekhyun gadis itu terlihat cantik setiap hari, tetapi malam ini gadis itu terlihat lebih cantik. Baekhyun tersenyum kecil sebelum melangkah menuju Hye Jin.

Baekhyun langung menggenggam kedua tangan Hye Jin saat dirinya tepat berada gadis tersebut. “Hye Jin-ah, apa kau mau menjadi pasangan prom ku malam ini?” tanya Baekhyun.

Hye Jin tidak tahu harus berbuat apa setelah mendengar Baekhyun. Hye Jin kemari dengan Kyungsoo, tentu saja Hye Jin tidak boleh egois dengan hal itu. “Tetapi, bagaimana dengan Kyungsoo—“

“Jangan cemaskan aku,” ucap Kyungoo. Hye Jin melihat Kyungsoo mendekati dirinya dan Baekhyun.

“Kalian berdua! Jangan buang kesempatan kalian berdua lagi,” ucap Kyungsoo sebelum meninggalkan Hye Jin dengan Baekhyun.

“Tetapi, bagaimana dengan Haneul—“ Hye Jin berhenti berbicara saat Baekhyun menaruh telunjuknya tepat dibibir Hye Jin.

“Dari kemarin kau tidak pernah memberiku kesempatan untuk menjelaskan ini. Aku putus dengan Haneul. Aku telah jujur dengan Haneul kalau aku tidak bisa bersamanya saat diriku sendiri terus memikirkan gadis lain. Gadis yang lucu, menyenangkan, bodoh, tetapi selalu membuatku rindu. Aku selalu berusaha untuk jujur dengan gadis ini tentang perasaan ku tetapi, aku menahannya karena aku mengira gadis ini menyukai orang lain, ternyata tidak, gadis ini sudah lama menyukaiku dan begitu juga dengan aku yang sibuk mencari cara agar mendapatkan gadis itu,” Baekhyun menjelaskan panjang lebar tentang gadis yang dia sukai.

Hye Jin senang saat mendengar Baekhyun putus dengan Haneul, namun mendengar lelaki itu menyukai gadis lain, Hye Jin hanya bisa pasrah dengan perasaannya.

“Beruntung sekali gadis yang bisa mencuri perhatian mu itu,” suara pelan Hye Jin terdengar sangat jelas di telinga Baekhyun.

“Iya, gadis itu sengat beruntung, dan gadis itu adalah dirimu, Hye Jin,” ucap Baekhyun menampakkan senyumnya.

Mata Hye Jin melebar, seolah tidak percaya dengan apa yang dia dengar dari mulut Baekhyun.

“Kau serius? Maksud mu, kau menyukai ku, tetapi—“

Hye Jin tidak melanjutkan kalimatnya saat Baekhyun menangkup wajahnya lalu bibir Baekhyun mengecup bibir Hye Jin. Manis dan lembut.

Tidak membutuhkan waktu yang lama bagi Hye Jin untuk membalas ciuman Baekhyun, karena Hye Jin sendiri sudah lelah menunggu momen ini dan akhirnya salah satu mimpinya tercapai.

Dengan pelan Baekhyun menjauhkan bibirnya dari bibir Hye Jin, menyandarkan keningnya di kening Hye Jin. “Apa kau masih perlu bertanya lagi tentang perasaan ku terhadapmu? Apa caraku kurang meyakinkan untuk memberitahu mu tentang perasaan ku? Apa aku harus mencium hingga kau sadar—“

“Aku tidak percaya kau mulai cerewet,” Hye Jin mengalungkan kedua lengannya di leher Baekhyun. Membiarkan dirinya dan Baekhyun tenggelam dalam suasana baru. Hye Jin adalah kekasih Baekhyun, begitu pula dengan sebaliknya.

Akhirnya salah satu twoshot aku tamat *lalala yeyeye* aku tulis ini tergesa-gesa sebelum pergi jadi I hope you like it guys!!!.

Jangan lupa untuk RCL ❤

Komentar sebisanya aku balas di jalan nanti.

See you! Xoxo~~~

ps: d-11 until my ‘Love Me Right’ CD I am sooooo whbnaknvalkkfhapohva 😉

Iklan

15 pemikiran pada “[Twoshot- 2nd Shot/Final Shot] It’s You

Review And Chat here!

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s