[Ficlet] Jealous

Author: anonymouspark

Genre: Romance, Fluff.

Lenght: Ficlet

Cast:

Byun Baekhyun

Ahn Hye Jin (OC/You)

Disclaimer: This is just a fanfic.

A/N: This story fresh from oven (read:my brain). All of cast belong to God. Poster made by me.

Before: Teaser l 1st Shot l 2nd shot l Ice Cream Date

YOUR JEALOUSY IS THE CUTEST THING I’VE EVER SEEN.

Baekhyun memarkirkan mobilnya dengan sempurna di basemen mall yang berada di Gangnam. Hye Jin keluar dari mobil tanpa menunggu Baekhyun membukakan pintu untuknya. Baekhyun dengan malas keluar dari mobil dan mengikuti Hye Jin dari belakang. Hye Jin berlari kembali menuju Baekhyun saat kekasihnya itu berjalan dengan sangat lambatnya.

“Baekhyun-ah, ayolah.” Hye Jin menarik lengan Baekhyun agar langkah Baekhyun bisa lebih cepat dari sebelumnya.

“Hye Jin-ah. Film baru akan dimulai 2 jam lagi, untuk apa kita tergesa-gesa begini,” balas Baekhyun dengan malas.

“Aku tahu film tersebut baru akan mulai 2 jam lagi, tetapi aku ingin cepat-cepat berada di bioskop,” Hye Jin semakin keras menarik lengan Baekhyun.

Sebelah tangan Baekhyun kemudian merangkul bahu Hye Jin, lalu sebelah tangannya memperbaiki letak topi Hye Jin. “Aku tahu sayang, walaupun kita tergesa-gesa, kita tetap saja akan menunggu 2 jam lagi.”

Hye Jin memajukan bibirnya sebelum menjawab Baekhyun. “Baiklah kalau begitu, lakukan lah sesuatu,” pinta Hye Jin.

“Apa maksud mu dengan lakukan sesuatu?” tanya Baekhyun heran.

“Ya, seperti kau mengontrol waktu agar lebih cepat lagi,” Hye Jin kemudian tersenyum usil melihat Baekhyun. Baekhyun kembali menatap Hye Jin tidak percaya dengan permintaan kekasihnya itu.

“Kau pikir aku apa. Ada-ada saja,” balas Baekhyun.

“Ya sudah. Bilang saja kau memang tidak mau menuruti permintaan ku!” ucap Hye Jin terdengar sedikit kesal.

“Aku tidak percaya aku berkencan dengan gadis seperti mu,” bisik Baekhyun.

“Tentu saja kau berkencan dengan ku karena hanya aku lah gadis yang lebih pendek dari ukuran tubuh mu,” balas Hye Jin tidak mau kalah.

“Hye Jin-ah! Aku tidak percaya dengan apa yang kau katakan barusan,” Baekhyun bertingkah seolah dirinya yang tersiksa mendengar ucapan Hye Jin.

Hye Jin tertawa mendengar dan melihat sikap dramatis Baekhyun. Hubungan Hye Jin dan Baekhyun memang selalu terselip pertengkaran kecil yang selalu bisa mereka kontrol. Tetapi pertengkaran kecil itu lah yang membuat hubungan mereka tidak membosankan. Kejujuran yang keluar dari mulut mereka memang terdengar menyakitkan, tetapi itulah alasan mengapa hubungan mereka bisa tahan seperti sekarang.

“Baiklah, jika kau tidak bisa mengontrol waktu. Bagaimana jika kau menggendong ku di punggung mu sampai kita di bioskop nantinya?” pinta Hye Jin. Baekyun menghela napasnya yang terasa berat sebelum membalas Hye Jin.

“Tidak, aku tidak mau menggendong mu, lihatlah ukuran tubuh mu yang pendek ini kau terlihat sedikit gendut,” balas Baekhyun. Hye Jin melihat kembali semua sisi badannya dari tangan, perut, paha hingga ujung kakinya. Baekhyun memang ada benarnya kalau dia sedikit gendut hari ini.

“Baekhyun-ah…” lirih Hye Jin. Tidak lupa bibir Hye Jin maju seolah memberitahu Baekhyun secara tidak langsung bahwa dia sedih.

Baekhyun tertawa melihat reaksi Hye Jin sebelum membalas Hye Jin. “Satu sama! Siapa suruh bilang aku pendek tadinya. Jadinya aku ingin membalas mu sedikit,” ledek Baekhyun.

Sebelah tangan Hye Jin mendekati wajah Baekhyun hingga mencubit hidung kekasihnya yang sangat usil tersebut.

“Baekhyun, kau sungguh keterlaluan,” tangan Hye Jin semakin menekan hidung Baekhyun.

“Ampun Hye Jin-ah. Ampun sayang, aku tidak bermaksud,” Baekhyun mencoba menjauhkan tangan Hye Jin yang mencubit hidungnya. Hye Jin melepaskan cubitannya, lalu memalingkan pandangannya dari Baekhyun.

Melihat Hye Jin mulai kesal, Baekhyun dengan cepat jongkok di depan Hye Jin lalu menyuruh Hye Jin untuk naik diatas punggungnya. “Kau tahu kan aku bercanda. Naiklah. Aku akan menggedong mu sampai bioskop nanti.”

Senyum membelah di wajah Hye Jin sebelum akhirnya dia menaiki punggung Baekhyun.

“Ya Tuhan! Berat sekali,” ujar Baekhyun setelah mengangkat badan Hye Jin. Dengan cepat tangan Hye Jin memukul lengan Baekhyun.

“Ya! Baekhyun-ah! kau—“

“Aku bercanda sayang. Bukankah kita saling melengkapi?” goda Baekhyun agar Hye Jin tidak mulai memarahinya lagi.

“Benar sayang, percepat langkah mu, aku tidak sabar berada di bioskop!” perintah Hye Jin. Baekhyun menggeleng sebelum mempercepat langkahnya.

***

Selama film berlangsung hingga film selesai, Hye Jin tidak berhentinya berteriak bahkan selalu memuji akting Zac Efron di film “Are We Officially Dating’.

“Kau lihat tadi kan Baekhyun, bagaimana tubuh Zac Efron yang, awww—tidak lupa juga bagaimana Zac Efron berakting tadi sangat manis,” Hye Jin masih meracau berbicara tentang betapa hebatnya Zac Efron di film tersebut.

Baekhyun dengan muka masam menjawab Hye Jin. “Iya, kau benar. Lelaki barat itu memang sangat membuat mu terpukau.”

Hye Jin mendengar ada yang tidak beres dari cara bicara Baekhyun.

“Baekhyun-ah, kau kenapa? Kenapa murung begitu?” tany Hye Jin.

“Aku? Tidak apa-apa—“

“Jujurlah!”

“Sungguh, tidak ada apa-apa—“

“Tetapi wajah mu menunjukkan bahwa ini ada apa-apa!”

“Hye Jin-ah. Sungguh ini bukan apa-apa.”

“Aku bersumpah Baekhyun, jika kau berbohong sekali lagi—“

Baekhyun dengan cepat menghabiskan jaraknya dengan Hye Jin lalu mengecup bibir kekasihnya tersebut. “Sungguh, tidak ada apa-apa Hye Jin-ah. Hanya saja aku heran, kau berteriak histeris melihat lelaki itu sedangkan saat aku tampil di acara kampus kau terlambat daan—“

“Kau cemburu?” tanya Hye Jin.

“Tentu saja! Aku itu kekasihmu Hye Jin-ah!” balas Baekhyun.

Hye Jin tertawa sebelum memberi Baekhyun jawabannya. “Aku memang selalu terlambat setiap kali kau mengisi acara kampus. Tetapi bukan berarti aku tidak mendukungmu dari bangku penonton, setiap kali kau selesai bernyanyi aku berani bersumpah bahwa suara ku lah  yang paling keras diantara lainnya.” Hye Jin kemudian memberikan Baekhyun senyum termanisnya.

Baekhyun membalas senyum Hye Jin sebelum merengkuh badan kekasihnya tersebut.

“Terima kasih, Hye Jin ku sayang.” bisik Baekhyun tepat di telinga Hye Jin.

“Sama-sama, Baekhyun ku sayang~” balas Hye Jin membalas pelukan Baekhyun.

Oke, ficlet ini aku berharap semoga bisa menghilangkan kebaperan kalian sama series aku semalam. Terima kasih yang selalu baca+meninggalkan komentar 🙂

See you on next story. Xoxo~

Iklan

13 pemikiran pada “[Ficlet] Jealous

Review And Chat here!

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s